The sunset

I and my friends usually go to somewhere but mostly to beach after examination weeks. Just for having fun or photo hunting, especially sunset. This time, we don’t. So there I was in Graha Sabha Pramana, one of my favorite spot in UGM, sitting alone watching all the things around me, people jogging, chatting, or just sitting by themselves like me. Calm myself down, thinking about random things that randomly came to my mind, staring at the pale half moon, staring at the blue sky and spontaneously lift my head up while i hear the sound of the plane wishing that i was one of those passangers, waiting the sun sets. Although this isn’t as beautiful as the sunset we usually find at the beach, but it’s enough.

image

Another Creepy Thoughts of Mine

Aku gak ngerti yah kenapa hari ini banyak banget pikiran random bin ajaib yang masuk ke kepala. Mulai dari “What would you do if you know that your life is no longer remain?” (entah bener apa gak itu terjemahannya) sampai “What is the biggest mistake you’ve ever done to your parents?” ini gegara inget artiker Hipwee waktu itu.

yang mau aku bahas malem ini pertanyaan kedua, karena pertanyaan pertama itu mistis banget buat dibahas malem – malem gini.

Jadi, sewaktu pertama kali aku lihat pertanyaan itu di web Hipwee, jujur aku bingung. Banyak banget kali dosaku. Tapi, entah kenapa jawaban itu muncul beberapa menit lalu. Kesalahan terbesarku itu adalah aku kecelakaan. Singkat memang. kejadiannya juga memang singkat dan sekali itu aja. Aku bahkan tidak tahu kalau aku kecelakaan. Tapi, kalian tidak tahu efeknya itu sampai sekarang. Sudah hampir dua tahun semenjak itu.

Aku masih inget banget dulu aku, sama adek adekku tapi ya, pernah buat mama nangis total 3 apa 4 kali gitu. Biasa, anak kecil nakal dan melawannya kelewatan banget. Tapi ya itu, kalo si emak udah nangis it means game over. The end of the game and we surrender. Tapi, itu bukan apa – apa dibanding kecelakaan aku itu. Inget banget abis kecelakaan itu dengan setengah sadar nelpon papa dan entengnya ngomong “Pa, metta kecelakaan. Kaki Metta patah” udah itu mati gegara sinyal buruk Im3 itu, eh iya bukan ya? Bukan hp ku yang dipake buat nelpon waktu itu.

Nah, pas ada telpon masuk, tau apa yang aku denger? Mama uda nangis parah. Ngelebihin nangisnya dia waktu aksi ku dan adek adeku waktu itu. Spontan aku ikut nangis juga. Asli, kayanya aku trauma dengan tangisan gegara aksi sendiri semasa kecil, makanya kalo ada yang nangis aku jadi serba salah mau ngapain. Sampe aku ngomong ke sepupuku sendiri kalo aku gak mau ketemu mama kalo dia masih nangis kaya gitu. Kenapa? bayangin aja setelah sekian taon aku gak pernah denger mama nangis lagi, tapi malem itu…. Sakit juga ngedengernya. Aku memang bukan anak dengan mulut manis yang bisa menghibur dan mengambil hati orang ya. Gak kaya adek – adekku. Makanya, kayanya bener kata sepupuku itu. Aku itu aneh, dan aku ngerasa aku memang orang paling aneh diantara keluargaku. Tapi, yah balik lagi, walau anak aneh ini gak bisa ngomong manis. Tapi kalo masalah perasaan, apalagi ke keluarga, aku bahkan gak bisa ngomong ke diriku sendiri. Karena apa? Aku gak mau nangis gegara perasaan itu.  Jadi mending aku diam daripada harus nunjukin muka mewek. Aku paling gak suka kalo ada orang yang tau dan ngeliat aku nangis. Thank you very much.

Jadi, kembali ke dosa. Efek kecelakaan itu bukan hanya ke mama. Aku lebih nyesek lagi pas tau papa ngomong gini ke temen SMA ku, Henry Harto “Jaga dia ya, dek. Mau ngangis rasanya”. Nih ya, aku kasih tau. Seumur – umur aku gak pernah denger papa ngomong kaya gitu. Bahkan gak pernah kepikiran kalo papa bisa ngomong kaya gitu. Well, bukan berarti papa orang yang keras, gak banget malah. Tapi, ya begitulah. it’s not his type.

Dosaku gak cuma itu, malah makin kesini makin banyak. Karena kecelakaan itu papa banyak banget keluar duit. Biaya rumah sakit, operasi, obat, kontrol, transport khusus, sampe WC khusus buat aku dibuat di kamar mandi rumah. Sumpah, kayanya kalo udah kerja ntar ada dua atau tiga bagian badanku yang bakan aku asuransiin karena MAHAL, yaitu kaki, gigi, mata, oh sama kepala aja sekalian karena otak ini juga menjadi korban kecelakaan itu.

Ah, iya. Aku kena gegar otak waktu itu. Walau ringan, tapi efeknya berat banget. Karena gegar otak itu aku jadi mudah pusing (walau dari dulu memang begitu), kalo baca sambil tengkurep kepala ini rasanya kaya ditusuk apaa… gitu, dan sekarang aku gak bisa travelling lama pake mobil. pasti mabok. Padahal dulu mabok itu gak ada di kamusku. Secara dari Tk uda suka keluyuran. Tapi, dimana – mana efek fisik itu gak ada apa -apanya dibanding masalah psikis, mental, dan kepribadianku. Selama setaon itu lah kira – kira aku menjadi seorang yang bukan aku. Kasarnya, Metta yang kalian kenal itu udah mati gegara kecelakaan waktu itu.

Aku sadar, aku beda. Emosiku labilnya ngelebihin emosi anak alay. Sering ribut kalo mama cerewet sedikit. Denger ribut sedikit aja, rasanya mau banting meja dan teriak “Lo pada bisa diam gak sih?!” Konsentrasiku entah sering ilang kemana, dan masih banyak lagi efeknya. Padahal aku pernah ke dokter saraf, dia bilang “Kalau gegar otak ringan efeknya gak selama itu”. Terkadang aku sering berpikir, apa dokter yang pertama kali periksa salah diagnosa, ternyata gegar otak berat? Who knows.

Oh, ya aku belum bilang kalo gegara kecelakaan itu juga kakiku patah? Iya, patah. Patah yang bener – bener patah, kaya batang dibelah dua. Dan sampe sekarang gerakanku masih terbatas walau sedikit bebas. Terakhir check up senin kemarin tulangnya belum padat walaupun sudah bagus pertumbuhannya. Inilah akibat terberat dari kecelakaan itu. Harus merepotkan orang, keluar duit banyak, sembuhnya lama lagi. Belum trauma kecelakaan itu. Sampai sekarang, jangan harap nemuin muka manisku kalau mau nyebrang jalan. Siapapun elo, makan tuh tatapan sinis gue. (Jangan salahkan aku, tapi mereka sendiri yang egois. Wong berhenti bentar kenapa? Yah, maafkanlah pejalan kaki yang hobinya mengganggu perjalanan anda ini.) Siapa tau kan kebetuulan sinisin orang yang nabrak lari gue waktu itu. Catet, tabrak lari. Oke, waktu itu memang aku gak kesel, gak marah, gak sedih. Malah males banget kalau sampe masuk berita polisi. Sori, bahkan waktu aku difoto pun yang katanya buat laporan ke polisi aku kesel banget. Jujur. Hellooo…. menurutku itu privasi yah mau ngelapor apa gak. Lagian, mana ada tuh beritanya sampe sekarang juga. Nih ya, buat yang nabrak gue (sori nih kalo asal nyeplos) gue malah bersyukur (catet) ada kecelakaan itu. Disamping semua efek buruk, Gue jadi bener – bener ngeliat orang – orang disekitar gue itu peduli. Emak bapak gue sayang setengah mati sampe nangis – nangis gitu, adek gue gitu – gitu juga peduli, keluarga gue, temen – temen gue. Sampe ditelpon sana -sini (yah aslinya gak tau ya. Itu yang gue liat), dapet paket buah dari temen deket gue semasa SMA. padahal dianya juga di Bandung. Bersyukur lo disaat orang -orang mungkin kesel, benci, maki – maki, sampe nyumpahin lo, tapi gue malah ngucap syukur ke lo. Sampe sekarang. Terserah mau bilang gue tolot atau apa.

At the end, Walau sepertinya gak ada hubungannya, tapi semenjak itu aku jadi mudah sakit. Entah sudah berapa kali keluar – masuk rumah sakit. Sepertinya masa – masa akhir SMA terulang lagi saat ini. Check up sana, check up sini. Bahkan sepertinya penyakit yang itu muncul lagi. Belum sembuh status sakitku yang gak jelas minggu ini, muncul lagi yang baru. Jujur, aku juga capek begini. Maafkan anakmu yang penyakitan ini… Entah harus gimana mesti bayar dosa besar ini. Mental anakmu ini masih mental anak yang harus dikelonin. Cuma bisa berharap, semoga aku bisa dan masih ada waktu buat ngebales. Walau cuma sedikit.

Selesai sudah ‘roar’ an otak ku malam ini. Selamat istirahat

This Book-geek

it is just a random thought that suddenly came to my mind.

I suddenly remember my brother’s words: “Buku. Suka banget buang – buang duit cuma buat kertas”

Membaca. Itulah hobiku dan beberapa temanku. Well, it isn’t only reading. I also interested, desperately interested to music. I love classical, jazz, RnB, pop. aku suka music yang menurutku enak didengar apapun itu genrenya. i even like listening to tradisional musics. Asal kalian tahu, dari kecil aku sangat ingin belajar memainkan piano, biola, dan gitar terutama. Tapi, entahlah. mungkin karena tidak terbiasa dari kecil, akupun malas untuk belajar hingga saat ini. Jadi, inilah aku. penikmat musik.

Satu – satunya hobi yang dapat aku lakukan karena sangat simple itu hanya membaca. Sama seoerti orang lain yang mempunyai hobi mengoleksi mobil, motor, peralatan golf, gadget, kamera, baju, sepatu. Bagiku, buku adalah barang -barang yang sama seperti itu. Itu adalah hartaku, benda berhargaku walau tidak se – prestidge benda- benda mewah itu.

Jadi, walau buku hanyalah kertas bagi orang awam tapi itu ibarat mobil, kamera, peralatan golf, gadget dan apapun itu bagi kalian. terkadang aku mendengar pertanyaan, apa sih bagusnya baca buku? apa sih gunanya? you don’t know that a book can give you everything. it gives you knowledge, dreams, advices. You can see the world by reading. Bagi ku, penggila buku ini, buku adalah jalan keluarku, tempat sembunyiku, tempat pergi sementaraku dari dunia yang gila ini. Dari buku aku belajar. Dari buku aku bermimpi. Dari buku juga lah aku bertahan menjadi orang yang waras di dunia yang gila dan egois ini. Itu jawabanku.